Road to 2023

Nulis Lepas

This category contains 86 posts

Pohon yang Berbuah Tak Mengenal Musim


Ada orang-orang yang ketika berada di bulan Ramadhan rajinnya bukan main. Semangat ibadahnya membuncah dan terkadang menunjukkan perubahan perilaku yang jauh lebih baik ketimbang sebelum Ramadhan. Saat ditanya kenapa jadi rajin sholat, baca Qur’an?. Seringkali jawabannya bikin pupil mata ini membesar: “Ini bulan penuh ampunan, Mas. Pahala ibadah dilipatgandakan. Sayang kalau dilewatkan begitu saja”. Kenapa sekarang pakai kerudung?. “Ini bulan penuh kebaikan, Mas. Momentum yang pas untuk berbenah sekaligus menghargai mereka yang berpuasa. Biar tak tergoda oleh kecantikan saya”. Weleh, super sekali. Saya jadi ikutan semangat dan antusias. Bukan semangat menyaksikan yang baru hijrah berkerudung tadi, tapi semangat menyaksikan perubahan-perubahan kebaikan itu. Sebab diluar sana nyata-nyatanya memang banyak manusia yang melewatkan kesempatan bertemu Ramadhan. Sibuk dengan kegiatan-kegiatan tak bernilai ibadah atau bahkan justru mengisinya dengan kemaksiatan. Naudzubillah.

Lebih-lebih lagi ketika 10 hari terakhir. Semakin senang dan semangat melihatnya. Perburuan menjumpai Lailatul qadar membuat masjid-masjid makin ramai. Banyak yang itikaf. Semua aktifitas berpindah serba di masjid. Sholat 5 waktu di masjid, buka puasa di masjid, makan sahur di masjid, mandi di masjid, tidur di masjid, bahkan nge-charge HP pun di masjid. Kaum Ibu tentunya ada yang nampak senang sebab tak perlu lagi bingung menyiapkan menu berbuka maupun santap sahur. Anggaran belanja kebutuhan dapur bisa sedikit dihemat. Lumayanlah buat beli Aloe Vera Soothing Gel. ^_^

Alhamdulillah, senang sekali rasanya melihat kondisi diatas. Kondisi dimana berbondong orang antusias melakukan perubahan dan amalan-amalan kebaikan dengan mengambil momentum bulan Ramadhan. Bulan penuh berkah. Kalau boleh diibaratkan seperti pohon, mereka yang melakukan kebaikan-kebaikan serupa ibadah wajib maupun sunnah tersebut tidak ubahnya mirip suatu pohon yang sedang berbuah. Semakin banyak ibadahnya semakin lebat pula perumpamaan buahnya.

Lantas pertanyaan penting yang otomatis mampir dipikiran kita yakni terkait berapa lama pohon itu bakal menghasilkan buah. Akankah ia berbuah sepanjang bulan atau hanya pada saat Ramadhan saja?. Bila dalam 1 bulan/musim banyak pohon yang berbuah maka sudah pasti buah tersebut dipasaran jumlahnya akan melimpah. Hukum ekonomi berlaku. Buah yang melimpah ruah tentu membuat harganya menjadi murah. Sebab mudah didapat. Dengan kata lain nilainya tak lagi istimewa. Berbuah banyak disaat pohon-pohon lain juga berbuah banyak. Coba renungkan, kalau di sebuah pekarangan depan rumah terdapat pohon rambutan yang setiap bulan selalu berbuah kiranya bagaimanakah perasaan sang pemilik pekarangan tersebut?. Pastinya akan senang sekali. Disaat pohon-pohon serupa ditempat lain hanya berbuah 1 kali dalam setahun ia justru berbuah sepanjang tahun. Setiap bulan adalah musim rambutan. Maka pohon yang berbuah sepanjang musim tersebut adalah pohon yang istimewa. Pohon yang didambakan setiap pemiliknya.  

Mereka-mereka yang tetap istiqomah beribadah (wajib maupun sunnah) selepas bulan Ramadhan adalah “pohon-pohon yang berbuah sepanjang masa”. Mereka yang masih tekun mendatangi Masjid untuk berjamaah, masih sempatkan diri membaca Qur’an setiap hari, masih menjaga sholat malam, masih bersabar menahan emosi, masih setia menjaga pandangan, masih rajin sedekah, masih tetap berhijab, masih melakukan shiyam (puasa sunnah), masih menjaga lisan, masih menjaga hati, serta masih melakukan ragam kebaikan dan ibadah-ibadah lainnya meski bukan didalam bulan Ramadhan, mereka adalah insan yang serupa dengan pohon-pohon yang berbuah tak mengenal musim. Extra-ordinary Tree. Pohon istimewa yang didambakan dan disayangi oleh pemiliknya. Siapakah pemiliknya?. Pemiliknya tentu ialah Zat yang juga memiliki langit dan bumi, penguasa alam semesta beserta seluruh isinya.

Tuhan yang kita sembah di bulan Ramadhan adalah Tuhan yang juga kita sembah di luar bulan Ramadhan. Jangan sampai kita meninggalkan ibadah yang telah kita latih di bulan Ramadhan hingga sebutan/gelar sebagai manusia terburuk lantas tersematkan pada diri kita.

.

Semoga manfaat.

Kota Delta, 20 Juni 2018.

muhsin budiono

(Dari Samsung Galaxy saya)

.

.

Note:

قِيْلَ لِبِشْرٍ الحَافِيِّ: أَنَّ قَوْمًا يَتَعَبَّدُوْنَ فِي رَمَضَان وَيَجْتَهِدُوْنَ فِي الأَعْمَالِ، فَإِذَا انْسَلَخَ تَرَكُوْا! قَالَ: بِئْسَ القَوْم قَوْمٌ لَا يَعْرِفُوْنَ اللَّهَ إِلَّا فِي رَمَضَانَ

Dikatakan kepada Bisyr al-Hafiy, bahwasanya ada sebuah kaum yang hanya beribadah pada bulan Ramadhan dan bersungguh-sungguh dalam beramal. Ketika Ramadhan berakhir mereka pun meninggalkan amal. Maka Bisyr mengatakan: “Seburuk-buruknya kaum adalah mereka yang tidak mengenal Allah kecuali hanya pada bulan Ramadhan saja.” (Miftahul Afkar: 2/283).

Waspadai Pikiran Kita


Dear Jongoszers

Semoga tulisan ini menemui Anda dalam keadaan sehat dan senantiasa semangat.

Kira-kira sebulan yang lalu saya bertemu dengan seseorang yang saya anggap cukup sukses dalam hidup ini. Pribadinya santun, penampilannya sederhana, punya usaha beromset ratusan juta yang bebas dari riba, anak-anaknya penurut, keluarganya terlihat sakinah, sholat 5 waktunya di Masjid, lulusan universitas ternama di Jawa timur, fasih bahasa Arab, hafalan Qur’annya banyak, dan seabrek kelebihan lain yang cukup banyak bila dikemukakan disini.

why-critical-thinking-is-so-important-1584865328.jpg

Kalau bertemu orang kategori sukses sperti diatas biasanya saya meminta pinjaman lunak, eh bukan- saya meminta nasihat dan doa agar bisa ketularan sukses juga. ^.^ Mmm, saya pikir ini penting untuk disinggung, sebab diluarsana banyak jongos yang kalau ketemu orang sukses ujung-ujungnya biasanya minta utangan/pinjam uang. ×_× Kalau ndak berhutang ya minta kerjaan/lowongan kerja. Atau langsung nawarkan barang dagangan, asuransi or MLM. Atau curhat tentang kerjaan yang terpuruk dan usaha yang seringkali gagal. Baiknya ya jangan seperti itu. Sebab ada waktu dan caranya tersendiri untuk mengemukakan hal-hal tersebut. Kecuali memang orang sukses itu yang meminta/menanyakannya secara khusus.

Nah, kembali ke nasihatnya. Saat itu saya mendapat beberapa nasihat dan satu diantaranya saya kemukakan disini. Sebab menurut saya ini yang paling penting. Nasihatnya sederhana: Perhatikan pikiranmu. Pikiran yang didayagunakan dengan  maksimal dan positif akan menentukan kebaikan hidup harian dan dimasa depan. Demikian pula sebaliknya. Ia lalu menambahkan kalau kekayaan, uang, bisnis warisan ortu, jaringan luas, kawan yang banyak dan usaha yang keras bukan faktor utama penentu kesuksesan.

Saya mengiyakan hal ini, sebab diluarsana banyak orang yang sudah kerja keras belasan tahun tapi hidupnya tetap sama saja. Atau banyak orang yang kawannya banyak/jaringannya luas namun tak kunjung sukses. Ada juga orang yang mendapat warisan besar dari orangtuanya tapi tak lama kemudian ia jatuh miskin. Atau kisah anak muda yang diserahi kepercayaan untuk mengelola usaha turunan/bisnis keluarga tapi justru ditangannya bisnis itu menjadi terpuruk.

PIKIRAN ITU SEPERTI TANAH

Ada yang bilang kalau “Medan Perang Terbesar” terletak dipikiran kita. Ini tidak berlebihan sebab pikiran itu memang sangat kuat dan dapat berpengaruh pada cara kita menyikapi masalah dan menjalani kehidupan sehari-hari.

Pernah mendengar pepatah seperti ini?.

Menabur dalam PIKIRAN akan menuai TINDAKAN. Menabur TINDAKAN akan menuai KEBIASAAN. Menabur KEBIASAAN akan menuai KARAKTER.

Kalau sudah pernah mendengarnya berarti Anda beruntung. Pikiran kita ini ibarat tanah. Ia akan menjadi media penumbuh atas benih yang kita tanam. Bahkan ada jenis benih tertentu yang bisa tumbuh hanya dengan bila diletakkan saja diatas tanah. Tanah tidak pernah mempersoalkan jenis benih apa yang hendak kita tanam. Ekstrimnya lagi kalaupun benih yang kita tanam tidak tumbuh biasanya yang malah muncul adalah rumput atau tumbuhan liar lainnya.

Ini hampir sama dengan pikiran kita. Apapun yang kita tanamkan dalam pikiran (entah hal yang baik atau buruk) maka pikiran kita akan cenderung menerima, merespon dan menumbuhkannya. Bahkan tanpa sengaja menanamnya pun “benih-benih” liar yang merusak pikiran bisa saja muncul kalau kita tidak menyadarinya. Sebab sumbernya berasal dari eksternal dan acapkali tidak terlihat. Terkait “benih liar” ini nantinya berhubungan dengan alam bawah sadar. In syaa Allah pada tulisan berikutnya akan saya bahas. Kali ini kita bahas yang sumbernya internal dulu: diri kita sendiri.

Disadari atau tidak kita seringkali menyengaja untuk menanam benih dipikiran berupa perkataan pesimis atau buruk tentang diri sendiri.

Merasa atau tidak, seringkali kita mengatakan hal-hal negatif tentang diri kita sendiri semisal:

• Hari ini bakalan berat sekali,

• Hidup ini penuh masalah,

• Saya terbelakang dan tidak berilmu,

• Saya tidak memiliki lingkungan/sarfas yang mendukung,

• Usaha ini tidak akan berhasil,

• Sakit ini sulit untuk sembuh,

• Saya generasi produktif yang terbebani (terbebani kemiskinan orangtua dan biaya sekolah adik-adik saya barangkali), ^_^

• Masa depan saya suram, dan lain-lain. Bakalan banyak kalau mau dicari-cari.

Nah, hal-hal negatif yang kita ucapkan tersebut akan direspon oleh pikiran kita dalam bentuk sikap dan tindakan yang pada gilirannya akan menghasilkan sesuatu yang sama seperti yang kita tanamkan dalam pikiran.
Maka dari itu, biasakan menanamkan hal-hal yang positif di benak kita. Lantas, apakah dengan menanamkan hal positif lantas diri kita akan menjadi pribadi yang luarbiasa?. Oh, tentu saja. ‘Tentu saja TIDAK’ maksud saya. Anda jangan termakan ucapan manis para motivator diluarsana yang dengan gampangnya mengatakan pikiran yang positif akan mengubah hidup menjadi lebih baik atau luarbiasa. Tidak sesederhana itu. Perlu ada usaha ekstra didalamnya.

Pikiran positif menghasilkan hati yang nyaman memang benar. Tapi kalau tiap hari Anda dirundung tagihan utang, cicilan kendaraan/kredit rumah dan uang di rekening selalu habis sebelum tiba tanggal gajian maka meski pikiran kita selalu positif namun kenyamanan itu akan terasa semu.

Kemampuan memelihara pikiran yang positif memang tidak langsung membuat Anda menjadi kaya atau sukses, namun akan menjadi modal awal untuk berpikir kreatif dan selalu melihat peluang dikondisi yang sulit sekalipun. Berpikir positif juga akan membuat air muka menjadi cerah dan terlihat lebih antusias sehingga siapapun yang bermitra dengan Anda akan merasa nyaman.

BAGAIMANA CARANYA MEMELIHARA PIKIRAN POSITIF?

Seringkali buku-buku self development atau para Trainer motivasi memberikan arahan untuk kita selalu mengulang-ulang kalimat positif tiap harinya. Kalimat itu boleh jadi seperti ini:

• Saya sangat beruntung,

• Hari ini bakalan menarik.

• Saya mampu mengatasi masalah ini,

• Masa depan cerah menanti!,

• Hari ini banyak keberuntungan menghampiri,

• Saya mensyukuri hidup dan apa-apa yang saya capai hari ini,

• Saya akan berjuang dan berusaha terus !

• Tuhan akan membuka dan menunjukkan jalan.

Dengan mengulang tiap hari harapannya akan terpola sugesti yang baik. Setiap bangun tidur, sebelum tidur, atau menuliskan di post note yang ditempel dicermin supaya bisa dibaca tiap hari merupakan salah satu pilhan. Ini saya pikir tidak ada salahnya dan bagi beberapa orang biasanya cukup manjur. Hanya saja dari dulu saya bertanya-tanya: Bagaimana supaya tulisan-tulisan di cermin itu tiap hari bisa dilihat dan meresap kedalam jiwa?. Nah, saya pikir jawabannya sederhana sederhana sekali: Jadikan rutinitas harian. Tidak harus tulisan dicermin, yang penting kita hafal dengan apa yang kita tulis dan tahu betul memaknainya.

Apakah harus dihafal?. Sebaiknya memang iya. Sebab dengannya kita tak perlu repot lagi menggunakan media post note, cermin, dan sejenisnya. Apakah ini hal yang mudah?. In syaa Allah akan terasa mudah, kalau penanaman kalimat-kalimat positif tersbut kita domplengkan pada hal rutin yang kita lakukan. Inilah salah satu faedah kenapa setelah sholat 5 waktu kita dianjurkan untuk berdzikir dan berdoa sejenak. Sebab disitulah “kesempatan” menanamkan kalimat-kalimat positif pada diri sendiri. Tentunya dzikir dan doa-doa yang dibaca sesuai tuntunan Qur’an dan sunnah. Kalau ada waktu luang cobalah Anda telaah redaksional dalam kalimat-kalimat doa atau dzikir yang sesuai ittiba’ Nabi. In syaa Allah kita akan dapati banyak kalimat positif untuk mensugesti diri sendiri. Contoh lainnya adalah bacaan dzikir pagi-petang yang diajarkan Rasul yang rutin dibaca sebelum matahari terbit dan saat sore menjelang. Bayangkan berapa banyak kalimat positif bisa kita tanamkan tiap harinya hanya dengan merutinkan kebiasaan diatas?.

Semoga kita semua bisa menjaga dan me-manage pikiran yang kita miliki sebaik mungkin agar kebaikan dan keberkahan hidup senantiasa menghampiri. Aamiin.


@Zevantem

Lupa Nama Istri


Real-books-never-die_1718“Hobinya nulis ya mas muhsin?”, itu kalimat tanya yang sering dilontarkan kawan atau orang yang baru saya kenal ketika mengetahui kalau saya sudah menulis dan menerbitkan tiga judul buku. Terus terang saya agak bingung kalau ditanya soal hobi, sebab di benak saya hobi itu kan segala sesuatu hal yang sering kita lakukan dan kita memang enjoy melakukannya. Masalahnya hanya ada 2 hal yang sering dan enjoy saya lakukan tiap hari : Pertama, Tidur di springbed yang empuk. Kedua, bercengkerama dengan istri diatas ranjang. Uhuk..uhuyy. ^_^ Kalau merujuk pengertian ‘hobi’ diatas, berarti menulis bagi saya bukan termasuk hobi. Sebab saya tidak tiap hari menulis. Dan jujur saja ketika menulis buku saya kurang begitu enjoy, sebab benar-benar memeras otak dan bikin senewen kalau  hal menarik yang sempat kepikiran untuk ditulis tiba-tiba terlupakan hanya gara-gara tukang bakso langganan saya teriak-teriak di depan rumah menawarkan dagangan. Ah, saya mah gitu orangnya. Sering lupa akan sesuatu. Tapi bagi saya hal itu tidak masalah, yang penting jangan sampai lupa sama nama istri sendiri. Bahaya. Bisa hilang kepala saya. Ha..ha.

Continue reading

Mereka yang Kehilangan Kesempatan


Petugas SPBUIni sore hari yang sejuk. Perempuan manis berseragam merah putih itu tersenyum sebentar lalu bertanya pada saya, “Premium ya Pak?”.  Sambil mesem saya jawab sekenanya, “Bukan Mbak, saya orang. Bukan Premium”. Ha..ha. Terus terang saya paling sebel kalau pas di SPBU mau ngisi BBM motor terus petugasnya bilang begitu. Seolah-olah kita diminta untuk membeli Premium. Secara memang seperti itu. Ini ilmu marketing, Bung. Operator yang menuang BBM dari dispenser ke tangki kendaraan itu kan sejatinya lagi jualan. Bukan cuma “juru ngecor” minyak. Orang yang berjualan logikanya menawarkan lebih dulu barang yang kualitasnya tinggi. Mestinya kalimatnya diganti jadi : “Beli Pertamax ya Pak?”. Sehingga konsumen menjadi “tertarik” atau lebih mantap membeli Pertamax.

Saya tidak melarang Anda untuk membeli Premium, dan saya juga tidak mengatakan kalau Premium itu barang jelek. Tapi secara kualitas memang Pertamax lebih ciamik  ketimbang Premium. Dan Premium adalah barang bersubsidi. Non Keekonomian. Ada resiko tersendiri kalau kita membeli barang subsidi. Silakan baca artikel saya sebelumnya tentang BBM subsidi di link berikut. (klik sini).

Continue reading

Anak muda, Keragu-raguan dan Keputusasaan


Abstract big speech bubbleKemarin ada pesan singkat masuk di Smartphone saya. Pengirimnya seorang remaja putri di Bandung. Isinya begini: “Mas muhsin, apa bedanya anak muda jaman sekarang sama anak muda jaman dulu?.”

Alhamdulillah,  mojang Bandung ini manggil saya “Mas” bukan “Pak”. Berarti saya dianggap masih muda. Berarti dia cerdas dan matanya tidak bermasalah. ^_^
Terus terang saya tidak mengenal baik anak ini, hanya pada kesempatan sebelumnya ia pernah mengajak saya berdiskusi tentang anak muda yang galau namun merindukan prestasi. Dan sama seperti kemarin, diskusi sebelumnya berlangsung lewat WhatsApp. Kebayang susahnya kan. Daripada jadi panjang-lebar saya putuskan untuk  menjawab secara singkat : “Kamu lagi suntuk gara-gara UN ya Dek? Sebenarnya nggak ada bedanya. Cuma yang jelas anak muda jaman dahulu ya sekarang ini sudah pada tuwir (tua) semua.” jawab saya asal.

Continue reading

GURU BESAR ‘MAHAKAM’


mahakamBeberapa hari lalu (27/3/2015) sejumlah Profesor dan tokoh masyarakat mendatangi Kantor Kementerian ESDM untuk menyampaikan petisi terkait pengelolaan Blok Mahakam di Kaltim. Pak Menteri langsung melontarkan pernyataan, “Pada level Menteri, Pemerintah mengarahkan bahwa Pertamina mendapat pengelolaan Mahakam sepenuhnya setelah kontrak berakhir.”

Selang satu jam kemudian media online rame-rame menulis : “Didatangi Para Guru Besar, Menteri ESDM menyerahkan Mahakam sepenuhnya ke Pertamina”. Dari kabar itu saya mencatat setidaknya ada 2 hal penting yang menarik untuk dibahas. Pertama, sevalid apa pernyataan yang disampaikan menteri ESDM terkait penyerahan Mahakam ke Pertamina?. Kedua, hikmah apa yang dapat kita petik dari “turun gunung”-nya para guru besar dari berbagai universitas se-Indonesia mengajukan petisi Mahakam ke Kementerian?

Continue reading

Terkejut Dua Kali


Sejak 18 Februari kemarin kita dikejutkan oleh berita tentang ratusan penumpang Lion Air yang terlantar dan sempat membuat heboh kondisi Bandara Soekarno-Hatta. Saya dapati kabar tersebut pada jumat malam lewat berita di media. Ratusan polisi disiagakan untuk menjaga keamanan bandara.  Baru kali ini saya melihat polisi sebanyak itu antusias menjaga calon penumpang pesawat. Yang saya tahu biasanya mereka menjaga mahasiswa. Mahasiswa yang unjuk rasa. 🙂

Continue reading

Launching Buku Berani Berjuang : 15 Januari 2015


Buku Berani Berjuang karya Muhsin Budiono & Pengurus SPPSN

Buku Berani Berjuang karya Muhsin Budiono & Pengurus SPPSN

Continue reading

Menanti Pengganti Karen


Karen Agustiawan“Saya makin tua. Itulah sebabnya saya mengundurkan diri, . . .”

Itu pernyataan dari Mantan PM Malaysia Mahathir Mohamad ketika mundur dari jabatan penasihat di Petronas pada desember 2013 silam. Usia Mahathir saat itu 88 tahun dan sudah hampir 10 tahun menjadi penasihat Petronas. Apakah seluruh publik Malaysia menanggapi positif maklumat tersebut?. Tidak. Banyak masyarakat, anggota parlemen dan terutama simpatisan partai berkuasa saat itu (Umno) yang mencibir kemunduran Mahathir sebagai kemunafikan dan kamuflase belaka. Pada intinya mereka berpendapat bahwa Mahathir tidak mungkin melepas begitu saja pengaruhnya di Petronas, mengingat keluarganya memiliki kepentingan di bisnis migas serta banyak hal untuk dipertaruhkan jika memutus hubungan dengan perusahan tersebut.

Continue reading

Orang yang Tidak Bertanggungjawab di Jual-Beli Online


OL ShopSaya menulis artikel ini bukan sebab pernah dikecewakan oleh manajemen situs jual-beli (sijubel) online, tapi karena pernah menjadi korban dari orang-orang tidak bertanggungjawab yang memasang iklan di situs online tersebut. “Orang tidak bertanggungjawab” barangkali istilahnya masih halus, kita sering menyebutnya “Penipu”. Teman saya bahkan mengatakannya dengan sebutan “Laknatullah ‘alaik”. Kebetulan saya punya akun di salah satu sijubel online sejak dua tahun lalu. Situs ini dulu namanya ada 9 huruf, sekarang berubah jadi tinggal tiga huruf. Alhamdulillah saya sudah termasuk verified member. Beberapa kali saya menjual barang-barang bekas lewat akun tersebut dan kesemuanya untung, aman dan lancar jaya.

Continue reading

Road to International Islamic Followership Trainer

June 18th, 2023
4.8 years to go.

Buku Karya Pertama

JTIG : Jadi Trainer itu Gampang

Jadi Trainer Itu Gampang : Panduan Praktis untuk Memulai Menjadi Trainer dan Pemandu Pelatihan di Usia Muda. (LMT Trustco - Jakarta)

Buku Karya Kedua

The Jongos Ways : Pekerja Tangguh yang Bahagia dan Penuh Manfaat itu Anda (Penerbit : Elex Media Komputindo)

Buku Karya Ketiga

Berani Berjuang: Realita Cinta, Pertamina dan Bangsa Indonesia (A tribute to Mr. Ugan Gandar). Elex Media Komputindo

Buku Karya Keempat

Memorable Book Banjir Bandang Kota Bima - NTB tanggal 21 & 23 Desember 2016 (Elex Media Komputindo)

Follow me

Error: Please make sure the Twitter account is public.

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: