Road to 2023
Followership

Bukan Leader-Centric, Pembangunan Kota Lebih Butuh Followership


Mengoptimalkan peran followers dalam pembangunan adalah tantangan tersendiri yang sangat menarik bagi para leaders di zaman yang sudah serbacanggih ini. Hal tersebut dikupas dalam empat episode sharing session daring bertajuk #SimakKamis seri Sustainable City tentang leaders-followers relationship yang diadakan PT Jakarta Propertindo (Jakpro) pada bulan Agustus.

Jakpro menghadirkan Muhsin Budiono, pakar followership Indonesia pertama yang tersertifikasi internasional sebagai narasumber sharing session tersebut. Muhsin yang juga seorang penulis buku dan karyawan millenial di PT Pertamina merupakan trainer followership nasional yang telah memberikan banyak pelatihan dan mengisi seminar followership di berbagai perusahaan nasional, BUMN, BUMD, hingga universitas.

Ia pernah menjadi pemateri di POLRI, PPSDM Migas, Bank Indonesia, BNI, Departemen Perhubungan, dan beberapa lainnya. “Barangkali masih banyak orang Indonesia yang belum mengenal konsep timbal balik serta interdependent antara leadership dan followership. Hal ini bisa dimaklumi karena selama berpuluh-puluh tahun konsep pengembangan SDM kita cenderung leader-centric, bukan partnership centric. Akibatnya segala hal yang berhubungan dengan leadership menjadi over glorified,” ucap pemenang International Followership Trailblazer Award 2019 di Kanada tersebut.

Sharing session yang dihadiri para CEO BUMN, BUMD maupun praktisi HR dari beragam perusahaan itu pada intinya menyampaikan bahwa pembangunan kota berkelanjutan akan lebih cepat berhasil dan terasa menarik bila kebijakan pemimpin kota melibatkan fungsi dan peran para followers yang sarat warna pemikiran, kritik positif, dan ide-ide membangun yang memang diperlukan ekosistem pekotaan. Diperlukan leaders yang egaliter dalam hal ini.

Kolaborasi dalam pembangunan menjadi sangat penting. Tanpa konsep kolaborasi, sulit mengoptimalkan pemikiran dan peran followers.
”Di Jakarta, saya melihat banyak gerakan personal hingga komunitas (kecil dan besar, Red) yang mensupport satu sama lain hingga memunculkan dampak besar di wajah kota. Dan saat ini terasa lebih baik karena Pemprov DKI mengedepankan kolaborasi. Sesuai dengan slogan Jakarta: a city of collaboration,” katanya.
Bukan hanya di Jakarta, banyak contoh para penggerak atau penyokong kebijakan leaders yang dikenal dengan istilah the first followers di berbagai daerah lain di Indonesia. Mereka yang memiliki gagasan dan inisiatif awal suatu gerakan yang ber-impact seringkali dianggap the first followers, padahal bukan. Justru mereka lebih layak disebut leaders atau inisiator.
First followers adalah sosok yang berani bergerak langsung menyokong leaders, mengambil peran dan tanggung jawab dalam mendukung ide/visi masa depan leaders yang pada akhirnya mewarnai wajah perkotaan serta membentuk iklim kolaborasi. Konsep utamanya yaitu ”There is no movement without the first followers,” ujarnya.

DIMULAI DARI PENDIDIKAN

Pengembangan followership di Indonesia seyogyanya diawali dari Bidang Pendidikan. Karena kondisi akses “followership knowledge” di kota-kota besar saat ini dirasa masih sangat minim. Pakar dan trainer followership di Indonesia jumlahnya juga terbatas sekali. Apalagi trainer yg memiliki sertifikat mengajar followership level Internasional. Satu-satunya trainer followership yg berjejaring global dan tersertifikasi Internasional yg dimiliki Indonesia saat ini baru Muhsin Budiono seorang.

Followership harus mulai diperkenalkan sedini mungkin kepada anak-anak kita, kepada mahasiswa, para karyawan maupun para leaders. Dalam hal penyebaran dan sosialisasi followership, Indonesia masih sangat tertinggal. Di USA, konsep followership atau kepengikutan sudah masuk menjadi silabus mata kuliah leadership di universitas-universtas ternama. Di Indonesia, istilah tersebut (Kepengikutan dan Followership) bahkan belum dikenal di KBBI/Kamus Besar Bahasa Indonesia.

”Kalau ditanya harus mulai dari mana, jawaban yang tepat adalah pendidikan. Sejauh ini banyak kendalanya,” kata pakar followership Muhsin Budiono. Dia menyatakan, menyosialisasikan konsep followership hingga orang paham dan menerima dengan lapang bukan perkara mudah. ”Kebanyakan orang masih menganggap leadership adalah ilmu utama dan penentu kesuksesan,” ungkapnya.

Dia berharap followership bisa masuk ke dalam mata pelajaran kepemimpinan di sekolah-sekolah dan universitas-universitas. ”Kalau ada diklat kepemimpinan di SMP, SMA, kampus, BUMD, BUMN, maka followership knowledge seharusnya diperkenalkan juga. Karena leadership dan followership itu konsepnya saling melengkapi. Interdependent,” sambungnya.

Yang terjadi saat ini, menurut dia, umumnya institusi langsung mencekoki para karyawan dengan wacana-wacana kepemimpinan melalui leadership training atau diklat kepemimpinan tanpa sama sekali memperkenalkan konsep followership. Yang ditekankan hanyalah How to be a good leaders and how to lead effectively. Konsep itu sudah terasa seperti racun di zaman ini.

”Karena ketika selesai diklat/on the job training dan pertama kali menjabat, umumnya jabatan yang dipegang bukan level supervisi, managerial atau decision maker (leaders), melainkan jabatan staff biasa, junior officer atau administrator,. Otoritasnya tidal memungkinkan,” katanya.

Biasanya, dalam lima tahun pertama bekerja, perusahaan mendorong karyawan memiliki leadership initiative dan jiwa kepemimpinan yang tinggi. Dan itu semua harus diimplementasikan dipekerjaan sedangkan jabatan yang dipegang saat tidak memungkinkan untuk berbuat as a leaders.

Ini kan kontradiktif dan janggal. Hasil yg didapat justru timpang. Setelah lima tahun bekerja, implementasi leadership tidak didapat dan ilmu followership juga tidak terpegang. Keduanya malah hilang,” ucapnya. (ydh/wir)

About muhsin budiono

Karyawan, Followership Practitioner dan Penulis Buku. Mengenyam pendidikan di Institut Teknologi Sepuluh Nopember jurusan Marine Engineering (Lulus tahun 2006) dan Narotama University studi Management (Lulus tahun 2014). Followership Practitioner pertama di Indonesia [Certified by Ira Chaleff, Belgium-2017]. Anggota ILA (International Leadership Association). Pemegang Rekor MURI (Museum Rekor Dunia-Indonesia). Disaat banyak orang Indonesia memuji dan mendalami Leadership, muhsin memilih jatuh hati pada Followership sejak 2007 yang lalu. Di tahun 2013 muhsin menulis buku tentang belajar Followership ala Indonesia berjudul "The Jongos Ways" (TJW) yang fenomenal dan menggugah ribuan pekerja di Indonesia. Berbekal buku TJW muhsin semakin getol membumikan Followership ke seluruh penjuru nusantara secara cuma-cuma/tanpa memungut biaya melalui kegiatan-kegiatan seminar, bedah buku, pembuatan video animasi hingga konsultasi gratis. Hal itu dilakukan sebab menurutnya Indonesia sudah “terlambat” lebih dari 23 tahun dalam mengembangkan Followership. Atas upayanya tersebut pada akhir tahun 2014 muhsin mendapat undangan dari International Leadership Association untuk menghadiri International Followership Symposium di Amerika sebagai satu-satunya wakil dari Indonesia. Disana ia intens berdiskusi dengan beberapa pakar followership dunia dan dinisbatkan sebagai pemerhati followership pertama dari Indonesia. Di tahun 2016 Muhsin juga mendapat kehormatan untuk berbicara tentang Followership dihadapan ratusan praktisi Human Resources di Indonesia dalam forum nasional the 8th Indonesia Human Resources Summit (IHRS). Sementara ini muhsin berkarya di Perusahaan Migas Nasional kebanggaan Indonesia: PT Pertamina (Persero) dan sedang mengumpulkan serta menyusun kerikil demi kerikil untuk dijadikan batu lompatan dalam meraih cita-cita sebagai International Islamic Followership Trainer di tahun 2023 mendatang. Muhsin juga memiliki keinginan kuat untuk resign bekerja agar bisa kuliah/belajar lagi di Saudi Arabia guna mendalami teori Islamic Followership yang sedang dikembangkannya.

Discussion

No comments yet.

Your Comment Please . . .

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Road to International Islamic Followership Trainer

June 18th, 2023
2.7 years to go.

Buku Karya Pertama

JTIG : Jadi Trainer itu Gampang

Jadi Trainer Itu Gampang : Panduan Praktis untuk Memulai Menjadi Trainer dan Pemandu Pelatihan di Usia Muda. (LMT Trustco - Jakarta)

Buku Karya Kedua

The Jongos Ways : Pekerja Tangguh yang Bahagia dan Penuh Manfaat itu Anda (Penerbit : Elex Media Komputindo)

Buku Karya Ketiga

Berani Berjuang: Realita Cinta, Pertamina dan Bangsa Indonesia (A tribute to Mr. Ugan Gandar). Elex Media Komputindo

Buku Karya Keempat

Memorable Book Banjir Bandang Kota Bima - NTB tanggal 21 & 23 Desember 2016 (Elex Media Komputindo)

Follow me

Error: Please make sure the Twitter account is public.

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: